Skip to main content

Sharing Pengalaman Jadi Operator Warnet

Yup, gue pernah jadi operator warnet beberapa tahun silam. Setelah selesai kuliah, buat ngisi waktu luang, gue nyambi jadi op warnet-nya temen. Ada banyak pengalaman menarik yang bakal di share disini.
Unyu
Jaman tampang masih unyu
Alasan gue mau jadi operator warnet
Waktu itu akses internet belum segampang dan semurah sekarang. Warnet masih primadona. Gue sendiri jadi op bukan buat karir, tapi emang hobi aja internetan. Enak ga tuh? Hobi tersalurkan, internet gratisan, dibayar pula. Kerja tiap hari, 7 jam per hari dengan jatah shift pagi, jam 8 sampai jam 3 sore. Kalau ada kesibukan gue change shift ama temen yang shift malam. Gaji per minggu lupa berapa, cukuplah buat nambahin uang jajan yang dipangkas gara-gara udah bukan mahasiswa lagi.

Mengenal dunia blog sejak jadi op warnet
Bayangan tentang asiknya jadi op warnet makin hari makin ilang. Bosan mantengin itu-itu aja tiap hari, main game online pun ga mungkin. Belum lagi ngadepin user yang macam-macam tingkahnya. Akhirnya coba bikin blog, kebetulan emang hobi nulis. Jadi keranjingan ngeblog setelah tau kalau lewat blog bisa dapat duit bahkan terkenal, yaaaaa walau akhirnya gue ga dapat dua-duanya, hahahaaha. Blog pertama gue bertemakan ilmu komputer, lumayanlah traffic nya.
Kerja di warnet
Ini waktu masang karpet baru warnet
Berbagai Insiden Selama Jadi OP Warnet
Ketemu beragam karakter orang, ada beragam pula pengalaman yang diperoleh. Entah itu pengalaman baik atau jelek. Ada 2 yang paling berbekas. Pertama, ada user bocah yang digampar bapaknya sendiri di depan mata kepala gue karena tu anak nipu duit orang tuanya buat main ke warnet. Gamparnya keras banget, bunyi bata pecah. Kedua, gue pernah juga mau dihajar pake balok gede sama emak-emak yang ga senang anaknya main ke warnet. Gregetlah pokoknya.

Menghadapi beragam karakter user warnet
Menjadi op warnet berarti menjadi pelayan. Yang kita layani disini adalah manusia dan manusia itu beragam wataknya. Ada yang baik, jutek, ramah, pemarah, sangar, kotor, bau, cantik, imut, gendut, kurus, tinggi ehhh... ya gitulah... Ini karakter-karakter user warnet yang pernah gue temuin:

User bokep
User tipe ini kalau udah online pasti bukanya yang porno. Sebenarnya itu user sadar atau gak ya kalau akses mereka bisa di stalking ama op nya? Biasanya user tipe ini kalau udah mengganggu koneksi gue blokir atau kecilin akses datanya.

User mesum
Tipe ini lebih parah dibanding tipe bokep. Gue pernah mergokin sepasang user dimana si cowok lagi "mangku" temen ceweknya. Kalau ketemu yang kayak begitu biasanya gue pelototin aja dan biasanya ga lama kemudian mereka langsung check out.

User jorok
User ini paling sering ngasih gue kerjaan. Kerjaannya cuma nyampah, bawa makanan dari luar tapi sampahnya ditinggal di dalam. Kadang juga rada vandal kayak matiin puntung rokok ke meja, nyoret monitor pake pena atau nyabutin tuts keyboard. 

User tugas
Tipe user yang paling gue suka, biasanya dari kalangan anak sekolahan atau kulihan. Kenapa? Karena kalau mereka ga nemu bahan tugasnya, mereka suka minta tolong sama kita. Nah, lumayan tambahan penghasilan, itung-itung buat beli roko...

User preman
User yang pengen berantem sama gue. "Eh, lo! ambilin gue fanta merah! Buruan". Suer, gue pernah nemu yang begini. Gue yang waktu itu udah cukup lama jadi op langsung kaget karna ga pernah ketemu yang model begitu, tapi ya gue ngalah... 

User yang paling gue benci
Nah ini, ada bapak-bapak yang entah dari alam atau planet mana seriiiiiing banget datang ke warnet buat minta tolong cariin file STR Kepolisian / TNI. Waktu itu udah akhir-akhir periode gue jadi op warnet. Dari info yang didapet sih, tu bapak bukan mantan polisi, dia emang hobi aja nyari info mutasi atau kenaikan jabatan petinggi Polri / TNI. Mungkin waktu muda pernah gagal seleksi kali yah...? Nah, hal yang bikin kesal sama tu Bapak selain tampangnya yang jutek dan sifatnya yang ga bersahabat adalah dia ga nyari infonya sendiri, tapi lewat gue. Maksudnya? Maksudnya gue disuruh browsing sambil didikte-diktein gitu! Gila gak tuh? Itu bisa berlangsung lebih dari 1 - 2 jam! Semakin hebat, dia selalu cuma bayar hasil print doank, gak ngasih upah, setan alas! Mungkin kalau waktu itu ga lanjut kuliah, gue bakal tetep resign jadi op warnet gara-gara tu bapak makin hari makin sering datang. Akhirnya tiap dia datang selalu gue kadalin, bilang lagi ada tugas dari user, bikin makalah, skripsi, thesis. Wkwkwkwk.... Itu pun dianya masih suka nanya "masih lamakah?". 

Jadi op warnet badan gue makin kurus
Dampak negatif yang gue rasain setelah jadi op warnet. Metabolisme benar-benar terganggu. Sering begadang. Walau shift abisnya sore, tapi gue sering stay atau balek lagi ke net pas malam harinya. Sering juga ga pulang dan begadang, kadang sampe pagi, padahal paginya ada shift lagi. Sering ga sarapan karena ga ada warung dekat warnet. Makan siang pun juga susah kalau ga ada teman yang datang. Gue jadi makhluk kurus berkantung mata dengan pipi cekung dan rambut lepek.
Tambah kurus
Jadi op warnet badan tambah kurus
Barang temuan selama jadi op warnet
Ada beberapa barang user yang tertinggal di warnet, yang paling sering itu flashdisk. Kebanyakan user yang barangnya ketinggalan bakal balek dan klaim ke operator, tapi ga semuanya bisa dibalikin, kenapa? Biasanya sih pas ketinggalan op nya ga tau. Ujung-ujungnya, ya diembat user lain. Pernah yang empunya flashdisk udah seminggu ga datang klaim barangnya, akhirnya gue kantongin, tapi ga taunya datang juga. Apes, gara-gara datanya udah gue apus terpaksa bilang gak tau. Maaf ya...

Alasan gue berhenti jadi op warnet
Jenuh rasanya ngejalanin keseharian yang terikat tapi ga jelas arahnya kayak gitu. Gue ngerasa hidup dan pikiran terkurung dan ga bakalan maju kalo terusin. Setelah satu tahun jadi op warnet dan belum kunjung dapat kerjaan, gue putusin untuk ngelanjutin studi. Pas kuliah, sebenarnya masih nyambi jadi op selama satu semester, tapi karna harus magang, gue putusin saat itu juga buat resign jadi op warnet. Setelah resign gue lebih milih fokus kuliah walau juragan minta balik lagi jadi op.

Nah, itu "sedikit" kisah gue selama jadi op warnet. Sebenarnya masih banyak, tapi takutnya yang baca entar jadi bosan. Minat jadi op warnet?

Comments

Post a Comment

Terimakasih atas komentarnya.
Terimakasih untuk tidak memasang link aktif.

Popular posts from this blog

Believe Me: Ternyata Cabut Gigi Itu Tidak Sakit!

Saya mau share pengalaman cabut gigi yang bagi sebagian orang begitu "horor". Seperti biasa, sebelum dicabut saya tanya sana-sini. Yang ditanya ya macam-macam. Mulai dari biaya, dokter, tempat dan pastinya: "sakit nggak siiihh?". Karena ini pengalaman pertama, maka saya akan ulas tuntas bagi para pembaca.
Selasa, 25 Juni 2013 saya telah resmi kehilangan 2 geraham. Ingat, dua. Harus diakui, untuk urusan gigi saya memang bukan contoh yang baik, khususnya bagi anak-anak.
Problem Gigi
2 geraham bawah kiri saya sudah dalam keadaan kritis. Dokter bilang nomor 36, 37 (ternyata gigi punya nomer antrian juga). Kondisinya? Kayak tanah dihantam meteor. Saya gak akan beri gambaran lebih detil deh..., parah.
Kunjungan Pertama Oke, lanjut. Seminggu sebelumnya saya sudah datang, tapi berhubung gusi sedang meradang, operasi pun batal. Saya hanya diberi antibiotik dan sejenis painkiller. Sebenarnya bayar, kena Rp50000. Hehehehee...
Kunjungan Yang Kedua
Seminggu berlalu, bengkak pun hi…

Perbedaan Jacket, Sweater, Cardigan, Jas dan Blazer

Mungkin sudah banyak yang mengetahui 5 jenis outerwear ini, tapi masih banyak juga yang keliru membedakannya. Blazer disebut jacket, cardigan disebut sweater dan begitu seterusnya. Agar tidak salah kaprah, berikut perbedaan masing-masingnya. 1. Jacket Jacket adalah outerwear yang memiliki banyak varian bahan dan desain seperti kulit, parasut, denim. Umumnya memakai bahan yang kedap air atau tidak mudah basah serta berat dan akan terasa gerah jika dipakai dalam waktu yang lama.
2. Sweater Sweater adalah outerwear berkontur tebal dengan bahan yang lembut dan hangat. Biasanya dari benang wol. Kekeliruan sering terjadi saat menyebut sweater sebagai cardigan. Sweater merupakan terusan, tanpa kancing atau resleting.
3. Cardigan  Cardigan bisa dibilang turunan dari sweater tapi dengan kontur yang lebih tipis dan slim. Desain cardigan bisa dibilang seperti hasil 'kawin silang' antara sweater dengan kemeja, hal yang jadi perbedaan dasar antara sweater dengan cardigan.
4. Jas Jas merupakan…

Aturan Mengenai Lagu Plagiat

Lagu plagiat tak lagi berdasar pada 8 bar! Undang-Undang Hak Cipta Tahun 2002 sebagai perbaikan dari Undang-Undang Hak Cipta Tahun 1982 mulai disosialisasikan. Musisi Indonesia dituntut lebih kreatif dan hati-hati dalam mengarang lagu.

Salah satu hal yang paling ditekankan dalam sosialisasi tersebut adalah hal baru yang disebut substantial part. ”Yaitu, bagian terpenting dalam musik yang pernah dikenal orang,” jelas James F.Sundah, musisi senior sekaligus ketua bidang teknologi informasi dan apresiasi seni PAPPRI. Substantial part mempertegas batasan sebuah lagu dikatakan plagiat atau tidak. Sebelumnya, kata James, sebuah lagu dikatakan plagiat alias menyontek jika memiliki kesamaan dengan lagu lainnya sebanyak 8 bar.

”Tapi, dengan aturan baru ini, belum sampai satu bar pun, jika sudah terdengar seperti lagu milik orang lain, bisa dikatakan plagiat,” jelasnya setelah pengumuman Lomba Cipta Nyanyian Anak Bangsa 2008 di Hotel Millenium Minggu.
Kesamaan itu bisa dalam bentu…